loading...

Perbedaan Fungsi Setiap Perangkat Jaringan Komputer

Perbedaan Fungsi Setiap Perangkat Jaringan Komputer - Hallo sahabat Belajar Komputer, Pada sharing Belajar Komputer kali ini yang berjudul Perbedaan Fungsi Setiap Perangkat Jaringan Komputer, saya telah menyediakan artikel untuk belajar komputer yang cukup bermanfaat dan dibutuhkan. Mudah-mudahan isi postingan belajar komputer yang saya tulis ini dapat anda pahami. okelah, ini dia artikel belajar komputernya.

Judul : Perbedaan Fungsi Setiap Perangkat Jaringan Komputer
Subjudul : Perbedaan Fungsi Setiap Perangkat Jaringan Komputer

lihat juga


Perbedaan Fungsi Setiap Perangkat Jaringan Komputer


Inilah istilah-istilah yang sering saya dengar dalam setiap pembelajaran Jaringan Komputer. Tapi terkadang saya melupakan perbedaan definisi istilah-istilah tersebut. padahal adalah sangat penting memahami perbedaan secara kinerja dan pungsi dari perangkat-perangkat jaringan komputer tersebut. diawali dari pemahaman bahwa LAN secara individu terhubung ke Jaringan Backbone dengan menggunakan beberapa jenis perangkat seperti Hub, Repeater, Switch, Bridge, Router dan Gateway.

Meskipun istilah-istilah ini terdengar akrab, tidak banyak dari kita tahu tujuan dari penggunaan perangkat ini dan perbedaan antara perangkat tersebut. Oleh karena itu, sangat penting untuk mengetahui fungsi dasar dari perangkat ini dalam rangka untuk menentukan perangkat mana yang akan digunakan untuk tujuan tertentu. berikut saya akan coba paparkan satu persatu definisi dan carakerja dari perangkat jaringan tersebut.




Hub

Hub bekerja pada lapisan fisik dari model OSI. Hub ini sebenarnya adalah non-inteligent device, dan tidak memiliki kemampuan pengambilan keputusan. Apa yang dilakukan Hub adalah mengambil data masukan dari salah satu port dan menyiarkan informasi kepada semua port lain yang terhubung ke jaringan.
Jaringan Komputer
Hub

Untuk menunjukkan cara bekerjanya, perhatikan 4 port jaringan seperti ditunjukkan pada Gambar Hub Ada 4 komputer yang terhubung ke 4 port tersebut. Misalnya, jika Komputer A ingin mengirim data ke komputer B menggunakan Hub, maka, Komputer A menyiarkan data pada jaringan, dan Komputer B, yang terhubung ke jaringan, bisa mengakses data tersebut. Namun, dalam kasus ini semua port lain yang terhubung ke jaringan memiliki akses ke data yang sedang dikirim oleh Komputer A. Hal ini terjadi karena, Hub bekerja di Layer Fisik dan Hub tidak mengerti tentang MAC Address dari setiap port yang terhubung ke jaringan. Jadi, terdapat celah keamanan di Hub.
Jaringan Komputer
HUB USB

Gambar diatas menunjukkan Hub USB, dimana data dimasukkan ke dalam port input dan disiarkan ke semua 4 port lainnya. The Hub Jaringan juga sudah ketinggalan jaman dan tidak dipasarkan lagi.

Repeater

Repeater adalah perangkat yang mirip dengan Hub, tetapi memiliki fitur tambahan. Ia juga bekerja di layer fisik. Repeater yang digunakan di tempat-tempat dimana amplifikasi sinyal input diperlukan. Namun, jenis amplifikasi dilakukan oleh repeater berbeda dari amplifikasi biasa oleh amplifier. Repeater, ia meregenerasi sinyal masukan, dan menguatkan hanya sinyal yang diinginkan. Oleh karena itu, komponen noise sinyal  bisa dihilangkan.
Jaringan Komputer
Repeater

Repeater diperlukan karena, selama transmisi sinyal jarak jauh, sinyal memiliki redaman, delay distorsi dan noise, yang menyebabkan hilangnya data. Oleh karena itu, untuk mencegah hal ini, repeater regeneratif digunakan. Oleh karena itu, repeater meregenerasi sinyal yang kabur. Selain itu, ia memiliki semua fitur Hub. Salah satu masalah umum yang ada pada repeater dan Hub adalah bahwa hanya satu transmisi saja dapat terjadi pada jaringan komputer pada waktu tertentu. Jika beberapa perangkat mengirimkan data secara bersamaan, akan ada tabrakan data atau “data collision”.

Switch

Switch adalah perangkat cerdas yang bekerja pada lapisan data link. Istilah cerdas mengacu pada kemampuan pengambilan keputusan oleh Switch. Karena bekerja di data link layer, ia memiliki pengetahuan tentang alamat MAC dari setiap port di jaringan.
Jaringan Komputer
Switch

Oleh karena itu, dalam Gambar 1, jika data yang harus dikirim dari Komputer A ke Komputer B, kemudian, data ditransfer ke komputer B saja, dan tidak untuk setiap komputer lain yang terhubung pada jaringan. Oleh karena itu, Switch menetapkan hubungan antara pengirim dan penerima berdasarkan MAC Address. Ini juga berarti bahwa ketika data sedang dikirim dari A ke B, Komputer C dapat membuat link dengan Komputer D dan komunikasi dapat berlangsung antara mereka. Jadi, transfer data secara simultan memungkinkan dalam switch. Tapi, Hub dapat membagi bandwidth, sedangkan Switch tidak.

Perlu dicatat bahwa switch adalah perangkat yang aman, karena mengirimkan informasi hanya untuk tujuan yang diinginkan dalam sebuah jaringan komputer, dan juga fitur keamanan tertentu seperti firewall dapat diimplementasikan dalam Switches.

Bridge

Bridge juga merupakan perangkat yang bekerja pada Data Link Layer, tetapi lebih primitif bila dibandingkan dengan switch. Awalnya bridge digunakan untuk menghubungkan hanya 2 LAN, tapi bridge terbaru melakukan operasi yang sama seperti switch. Ia juga bekerja pada prinsip transfer informasi dengan menggunakan MAC Address dari port jaringan.
Jaringan Komputer
Bridge

Sebagai catatan bahwa modem ADSL normal dapat terhubung melalui bridging juga. Satu-satunya perbedaan adalah bahwa, ketika bridge digunakan, setiap kali perangkat harus terhubung ke internet, bridge harus mendial ke internet dan membuat sambungan. Bridge saja tidak dapat digunakan untuk terkoneksi ke internet, sebab, bridge bekerja di Data Link Layer, dan tidak memiliki pengetahuan Alamat IP yang digunakan di Internet.

Router

Setiap komputer dapat dihubungkan ke internet melalui MODEM, yang melakukan modulasi dan demodulasi. Tapi, ketika ada lebih dari satu komputer di rumah atau di suatu organisasi, dan Anda memiliki koneksi internet tunggal, Anda perlu Router. Router adalah perangkat yang digunakan ketika beberapa peralatan harus terhubung ke Internet menggunakan IP yang sama.

Beberapa Internet Service Provider (ISP) menyediakan IP tunggal, dan terutama untuk penggunaan pribadi, IP address ditetapkan secara dinamis. Hal ini dilakukan karena, misalnya, ISP memiliki 1000 alamat IP, itu tidak berarti bahwa ia memiliki pelanggan 1000. ISP mengasumsikan bahwa tidak semua perangkat akan terhubung ke internet pada saat yang bersamaan. Oleh karena itu, ketika pengguna ingin mengakses internet, alamat IP dari IP Pool dari ISP akan ditugaskan untuk menghubungkan pengguna ke internet.
Jaringan Komputer
Router

Oleh karena itu, router melakukan pekerjaan menghubungkan beberapa perangkat di LAN ke internet menggunakan alamat IP yang sama. Karena router bekerja di Network Layer, maka router melakukan forwarding berdasarkan alamat IP.

Router WiFi yang umum digunakan sekarang adalah Standar IEEE 802.11 b / g router, yang akan dijelaskan di bawah ini.

IEEE 802.11

IEEE 802.11 adalah standar untuk WiFi. Ada beberapa teknologi/generasi yang berbeda yang telah diimplementasikan. Seperti yang telah disebutkan, modem terbaru adalah IEEE 802.11 b / g modem. Kata b / g memiliki arti sebagai berikut:

IEEE 802.11 b standar menggunakan 2.4GHz band dan memiliki transfer rate maksimum 11 Mbps, sedangkan IEEE 802.11 g standar menggunakan pita 2,4 GHz dan memiliki kecepatan transfer maksimum 54 Mbps. Jadi b / g modem mengacu dual bandwidth modem, yang kompatibel baik dengan b maupun standar g. Standar dibedakan berdasarkan jarak dan kecepatan transfer data.

IEEE 802.11 N standar yang lebih baru memiliki kemampuan untuk memberikan kecepatan lebih dari 100 Mbps. Pada dasarnya perangkat ini menggunakan sinyal nirkabel dan antena ganda, dan telah meningkatkan intensitas sinyal agar mampu menyediakan jaringan untuk jarak yang lebih luas. Standar ini menggunakan teknologi MIMO, dimana pengkodean spasial digunakan. Spasial pra-coding dilakukan pada pemancar dan post-coding dilakukan pada penerima.

Gateway

Perangkat Gateway bekerja di lapisan Transport keatas, di mana teknologi jaringan yang berbeda diterapkan. Sebuah gateway diperlukan ketika ada teknologi yang berbeda diimplementasikan oleh berbagai LAN yang saling terhubung.

Jaringan Komputer
Fungsi Gateway

Gambar ini menunjukan kerja gateway. Menghubungkan 2 jaringan, jaringanyang satu di New York, dan jaringan lainnya di London. Jika data harus dikirim dari satu tempat ke tempat lain, kita perlu memastikan bahwa teknologi jaringan yang sedang digunakan oleh kedua jaringan harus sama. Jika tidak, maka kita perlu menggunakan Gateway.

Dalam contoh yang lebih umum, kita menggunakan jaringan telepon, dan jaringan internet, yang bekerja pada teknologi yang berbeda. Jaringan telepon mengikuti ISDN, dan Internet mengikuti IP. Di sini, 2 teknologi berbeda yang digunakan. Dalam hal ini, router gagal untuk bekerja, karena router tidak dapat memahami fungsi dari kedua jaringan. Karena itu, kita memerlukan Gateway, yang bertindak sebagai penerjemah dalam berkomunikasi antara 2 jaringan.

Kabel koneksi

Untuk menghubungkan jaringan yang berbeda, kita menemukan kabel penghubung yang berbeda, yaitu sebagai berikut:
1.      Konektor RJ45 / RJ 11: kabel RJ45 (Registered Jack 45) atau Cat 5 kabel, digunakan untuk menghubungkan dua LAN yang berbeda bersama-sama. Biasanya bertabrakan dengan kabel RJ11, yang digunakan dalam interkoneksi dalam jaringan telepon.
2.      Kabel crossover: kabel Crossover biasanya digunakan ketika 2 komputer yang berbeda harus dihubungkan bersama-sama. Dinamakan demikian karena, dalam kabel, crossover dibuat antara Transmitter dan Receiver port, yaitu, Transmitter dari salah satu ujung kabel terhubung ke port Receiver di ujung lain dan sebaliknya.
3.      Kabel Null Modem: kabel null modem juga biasa digunakan dalam menghubungkan 2 komputer yang berbeda untuk membentuk jaringan komputer. Mereka juga memiliki type crossover, tetapi umumnya, kabel null modem  digunakan untuk kabel standar RS232.
4.      Serat Optik: Serat optik yang digunakan saat gigabit Ethernet digunakan, dan harga yang sangat tinggi transmisi data diperlukan.
Jaringan Komputer
Kabel Koneksi

Rangkuman

Fitur dari perangkat penghubung dapat dijelaskan secara singkat sebagai berikut:

  • Hub, menyiarkan data dari satu port ke semua port lain dalam jaringan.
  • Repeater, meregenerasi-input data yang mengalami pelemahan.
  • Switch, perangkat cerdas yang mengirimkan data ke port tertentu.
  • Bridge-memiliki fungsi yang sama seperti switch tapi jauh lebih primitif dan memiliki port yang lebih rendah.
  • Router, menghubungkan semua komputer dari LAN ke internet menggunakan IP yang sama.
  • IEEE 802.11, adalah WiFi standar 802.11 b yang memiliki kecepatan 11 Mbps, 802.11 g memiliki kecepatan 54 Mbps dan 802.11 N menggunakan beberapa sinyal nirkabel dan antena dan memiliki kecepatan lebih dari 100Mbps.
  • Gateway, dibutuhkan ketika 2 teknologi jaringan berbeda yang digunakan. Bertindak sebagai penerjemah.
  • Kabel koneksi, RJ-11 (Kabel Telepon), RJ 45 (kabel LAN), kabel Twisted pair (digunakan untuk menghubungkan 2 komputer), Cable Modem Null (RS232), Optial Kabel Fiber (Gigabit ethernet).

Demikian artikel tentang Perbedaan Fungsi Setiap Perangkat Jaringan Komputer ini semoga bermanfaat dan jika temen-temen menemukan kesalahan mohon segera berikan komentarnya agar bisa segera diperbaiki. Tetap semangat!!!






Demikianlah Artikel Perbedaan Fungsi Setiap Perangkat Jaringan Komputer

Sekian artikel belajar komputer Perbedaan Fungsi Setiap Perangkat Jaringan Komputer, mudah-mudahan bisa memberi manfaat untuk anda semua. Baiklah, sekian postingan belajar komputer lagu kali ini.

Anda sedang membaca artikel Perbedaan Fungsi Setiap Perangkat Jaringan Komputer dan artikel ini url permalinknya adalah http://antiasap.blogspot.com/2013/09/perbedaan-hub-repeater-switch-bridge.html Semoga artikel ini bisa bermanfaat.